Thursday, April 26, 2012

Terengganu, Ghaddar Tutup Mulut Pengkritik


Di sebalik krisis keyakinan yang melanda, Terengganu tampil mempamer aksi garang membelasah kelab dari Vietnam, Song Lam Nghe FC, 6-2 di laman sendiri seterusnya mengesahkan tiket beraksi di pusingan seterusnya selepas pasukan tangga ketiga, Tampines Rover terikat tanpa jaringan menentang Kitchee FC dalam perlawanan terdahulu.

foto : Bernama
Hatrik jaringan awang import, Francis Forkey Doe, dan satu gol masing-masing jaringan Ashaari THE SILENT KILLER, Hadi Yahya dan Joseph Kalang Tie memastikan Terengganu mengutip 3 mata berharga dan menutup mulut pengkritik – setidak-tidaknya buat seketika – dan meredakan tekanan digalas para pemain dan juga jurulatih, Mat Zan Mat Aris yang dikecam hebat ekoran prestasi lesu sejak beberapa perlawanan lalu.

Ini termasuklah kekalahan kepada pasukan kelab dari Liga Perdana, Sime Darby FC pada perlawanan separuh akhir pertama Piala FA tempoh hari, justeru fokus pastinya terarah untuk menterbalikkan keputusan tersebut 1 Mei depan, dengan Mat Zan mahupun peminat setia Sang Penyu pastinya mengharapkan kemenangan malam ini menjadi suntikan semangat untuk aksi lebih konsisten selepas ini.

Meskipun musim ini tiada lagi bisa gandingan trio penggempur Ashaari-Hadi-Manaf Mamat yang dipecahkan Mat Zan mengikut kesesuaian taktikal yang diterapnya, barisan depan Sang Penyu tetap dilihat bernafsu besar dengan adanya kelibat Forkey Doe, dan jika prestasi ini dapat dikekalkan, pastinya pertahanan Sime Darby bakal berdepan igauan ngeri pada aksi timbal balik nanti.

Jika itu cerita di kem Terengganu, jiran mereka, Kelantan juga mempunyai sebab untuk berbangga dengan prestasi ditunjukkan pemain import dari Lubnan Mahmoud Ghaddar yang juga tampil menutup mulut pengkritik dengan aksi setaraf statusnya - 7 gol dalam saingan peringkat AFC selepas permulaan hambar di awal musim.

Kemarau jaringan selepas hanya mampu menjaringkan gol menerusi sepakan penalti hingga pada satu ketika disisihkan dari skuad Liga Super, Ghaddar membuktikan dia adalah pembelian berbaloi dengan menjaringkan 5 gol menentang Arema Malang FC dari Indonesia, selain satu gol menentang Ayeyawady dan gol kemenangan ketika menewaskan Navibank Saigon.

foto :shazlishamsuddin
Malangnya, kembalinya Ghaddar ke puncak prestasi, merupakan berita kurang baik buat Nwoha Onyekachi, yang mana dia pula ditunjukkan pintu keluar dari saingan Liga Malaysia. Dengan Norshahrul Idlan Talaha juga sudah kembali daripada kecederaan, barisan depan Kelantan kini boleh dilabel lebih ampuh dan pastinya Bojan Hodak sedang merencana strategi terbaik mendapatkan hasil terbaik menerusi gandingan dua penyerangnya itu.

Dengan Kelantan akan bertandang ke Alor Star pada 1 Mei untuk misi hidup mati dalam saingan Piala FA, selain ketinggalan 5 mata di belakang Lions (12 perlawanan lagi untuk diharungi), dan hanya memerlukan satu mata sahaja dari perlawanan terakhir menentang Ayeyawady untuk mengesahkan kemaraan ke pusingan seterusnya – Ghaddar pastinya diharap dapat mengekalkan momentum diciptanya ini untuk memimpin barisan serangan TRW, seterusnya membuktikan kredibilitinya selaku penyerang bertaraf Asia.

3 comments:

Musa said...

Aiman..Kalu tengok ke jadual, tidak mustahil Kelantan akan bertemu Terengganu dalam pusingan kalah mati AFC,dan juga tidak mustahil Kelantan akan bertemu Terengganu sekali lagi dalam final piala FA, kuasa ALLAH tiada siapa yang tahu sama2lah kita berdoa.....

wira merah said...

Ambo pun raso gitu jugok. East coast derby akan berlaku di AFC Cup.

Budak Qlate said...

kne pastikan tganu dan kelantan menang dalam perlawanan terakhir piala AFC nie untuk mngelak dr bertembung sesama sendiri..