Saturday, December 15, 2012

Thailand tunjukkan Malaysia jalan keluar


Artikel ini telah diterbitkan dalam Majalah Kakibola pertengahan Disember.

Malaysia gagal dalam misi mempertahankan Piala AFF Suzuki apabila gol jaringan penyerang sensasi, Teerasil Dangda dan pemain pertahanan, Theerathon Bunmathan memadai untuk memberikan Thailand kemenangan 2-0 sekaligus menyingkirkan skuad negara kendalian Datuk K.Rajagobal dengan aggregat 3-1.

Thailand akan menentang Singapura pada aksi final yang dijadual berlangsung dua pusingan pada 19 dan 22 Disember depan sekaligus mengulangi pertemuan final edisi 2007 yang mana dimenangi Singapura dengan keputusan aggregat 3-2 – kedua-dua pasukan mencari gelaran keempat di kejohanan ini.


Menentang tuan rumah di Stadium Supachalasai, skuad negara hanya perlu menyalahkan diri sendiri di atas kegagalan menyaingi tempo permainan pantas Thailand dan hakikatnya sepanjang 90 minit permainan tidak keterlaluan andai dikatakan pasukan negara ibarat diajar bermain bolasepak oleh skuad bimbingan Winfried Shafer yang mendominasi sepenuhnya perlawanan.

Mungkin ada yang mengaitkan kad merah tidak berasas dilayangkan pengadil dari Korea, Lee Min Hun kepada Fadhli Shas pada penghujung babak pertama sebagai permulaan episod duka sang harimau, tetapi pada hakikatnya bermain dengan 11 pemain sekalipun belum tentu kita dapat memberikan saingan yang lebih bermakna dengan mengambil kira kualiti permainan yang ditunjukkan.

Barisan tengah dikemudi kapten pasukan sekali lagi hilang punca, tiada hantaran tepat, tiada pencetus kreativiti, gagal memanfaatkan sebaiknya kekuatan di posisi sayap, gemuruh apabila memegang bola, cenderung kehilangan bola dengan mudah dan lebih malang pada situasi terdesak di mana kita wajib mencari gol tempat lawan, ada pemain lebih gemar mahu menonjolkan skil individu yang tidak berapa menjadi berbanding menunjukkan semangat sepasukan.


Selain dua percubaan yang tersasar dalam tempoh 10 minit pertama, serta percubaan leret sepakan percuma Aidil Zafuan, jentera serangan skuad negara diterajui Norsharul Idlan tidak langsung mengancam gawang Thailand kawalan Kawin Thamsatchanan, tidak bernafsu mencari gol yang boleh menyemarakkan semangat, malah kemasukan Safee Sali di babak kedua sekalipun tidak berupaya mengubah situasi.

Berbeza dengan Thailand, menerusi permainan bertunjangkan kredibiliti barisan kejurulatihan dari Jerman, mereka tenang mengawal permainan, bijak mengatur serangan dari tengah, memanfaatkan kelincahan pemain perancang, Datsakorn Thonglao yang kerap melakukan hantaran berbahaya yang membelah barisan pertahanan skuad negara.

Rajagobal juga lambat bertindak apabila berterusan mengharapkan pemain anak emasnya, Amar Rohidan untuk menampung ketiadaan Fadhli di barisan pertahanan - pemain itu kemudiannya ‘membalas’ kepercayaan Raja apabila menjadi punca kepada terhasilnya gol pertama jaringan Dangda pada minit ke-62 dan selang tiga minit kemudian Theerathon menoktahkan terus sisa kebangkitan skuad negara menerusi sepakan deras yang mengegar gawang Farizal Marlias.

Kekalahan ini juga bermakna Raja gagal dalam misi utamanya bagi tahun 2012 - selepas bereksperimen untuk tempoh dua tahun lamanya dengan memperjudikan ranking pasukan kebangsaan, ini pastinya bukan hasil yang diharapkan jutaan penyokong Harimau Malaya serta Persatuan Bolasepak Malaysia sendiri.

Adalah tidak masuk akal untuk mengatakan kemaraan ke separuh akhir adalah pencapaian yang sudah cukup bagus apatah lagi kita merupakan juara di rantau ini bagi setiap kejohanan utama sejak tahun 2009 – bermula dengan kejayaan memenangi pingat emas Sukan Sea 2009, diikuti menjuarai kali pertama Piala AFF Suzuki pada 2010 dan tahun berikutnya berjaya mempertahankan pingat emas Sukan Sea di Indonesia.

Jadi, dengan reputasi hebat ini, apakah relevan dikatakan layak ke separuh akhir sudah cukup bagus? Siapa yang harus bertanggungjawab?

Singapura atasi Azkals

Dalam aksi yang berlangsung terdahulu, Singapura mengetepikan aksi berani skuad Filipina dengan aggregat 1-0 menerusi jaringan tunggal Khairul Amri sekaligus menafikan hasrat Azkals untuk mencipta kejutan mara ke final buat kali pertama.

Bagi Singapura, ini adalah penampilan keempat mereka di pentas final dan menariknya mereka tidak pernah tewas dalam tiga aksi final terdahulu.

No comments: